Pembeli utama hindari produsen minyak sawit utama Malaysia, pasca tuduhan kerja paksa
Kategori : Berita DMSI Posted : Selasa, 09 Februari 2021

ILUSTRASI. A Sime Darby Plantation. REUTERS/Lim Huey Teng

 

kontan.co.id

 

9 Februari 2021

 

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

 

https://internasional.kontan.co.id/news/pembeli-utama-hindari-produsen-minyak-sawit-utama-malaysia-pasca-tuduhan-kerja-paksa

 

Pembeli utama hindari produsen minyak sawit utama Malaysia, pasca tuduhan kerja paksa

 

KONTAN.CO.ID - KUALA LUMPUR. Pembeli utama minyak sawit berusaha memblokir FVG Holdings dan Sime Darby Plantations dari rantai pasokan global mereka setelah Amerika Serikat melarang impor dari dua produsen asal Malaysia tersebut, menurut empat sumber Reuters.

 

Mengutip Reuters, Senin (8/2), perusahaan makanan AS General Mills mengatakan telah menyatakan bahwa tidak ada order pemesanan global untuk kedua perusahaan, dan sumber mengatakan pembelia lain juga telah meminta pemasok untuk mengurangi atau mengecualikan produk FGV dan Sime Darby untuk pasokan yang tidak hanya memasuki AS tetapi juga Eropa, Australia dan Jepang.

 

FGV dan Sime Darby adalah dua produsen minyak sawit terbesar di dunia dan keduanya dilarang oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS tahun lalu karena dugaan penggunaan kerja paksa selama produksi.

 

Minyak sawit adalah salah satu tanaman termurah dan dengan pertumbuhan tercepat di dunia, tetapi industri ini telah menghadapi pengawasan selama bertahun-tahun dengan kelompok hak asasi yang menyalahkan produsen atas deforestasi besar-besaran di Asia Tenggara dan praktik perburuhan yang eksploitatif.

 

Kehati-hatian dari pembeli merupakan pukulan lain bagi minyak sawit Malaysia, yang telah lama memiliki reputasi lebih berkelanjutan dibandingkan saingannya yang lebih besar, Indonesia. 

 

Kedua negara bersama-sama mengontrol hampir 85% produksi minyak sawit global - komoditas yang ada di mana-mana yang digunakan dalam segala hal mulai dari sereal hingga sabun.

 

"Pelanggan sangat takut, dan sangat berhati-hati ... Mereka mempertanyakan sejauh mana kami mendapatkan dari mereka," kata salah satu sumber yang perusahaannya memasok produk minyak sawit ke produsen barang konsumen multinasional.

 

"Perusahaan mengkhawatirkan risiko terhadap reputasi mereka sendiri jika mereka membeli dari Sime Darby dan FGV," tambah sumber itu.

 

Tak satu pun dari empat sumber ingin diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

 

"Kami telah menginstruksikan semua pemasok kami secara global untuk menghapus Sime Darby dan FGV dari rantai pasokan kami; dan telah mengeluarkan 'no buy order' pada kedua pemasok," kata General Mills dalam pernyataan email kepada Reuters.

 

Pembuat cokelat Hershey mengatakan pemasok Amerika Utara telah menghapus semua volume Sime Darby sesuai dengan pesanan AS.

 

Beberapa pembeli termasuk Nestle, Unilever dan Hershey telah menangguhkan FGV sejak 2018 setelah pengawas industri Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) menemukan praktik perburuhan eksploitatif di perusahaan.

 

Tetapi tidak semua perusahaan bergerak cepat untuk menghapus Sime Darby dari rantai pasokan mereka. Sime Darby adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia yang disertifikasi berkelanjutan oleh RSPO.

 

Kraft Heinz, Nestle dan Unilever mengatakan mereka sedang berdiskusi dengan Sime Darby tentang tuduhan AS.

 

"Kami terus terlibat dengan Sime Darby dalam hal keluhan hak asasi manusia yang dituduhkan kepada mereka, dan tindakan tambahan yang akan diambil Kraft Heinz untuk memastikan tidak ada pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan kami, termasuk potensi untuk menghentikan hubungan bisnis, " kata Kraft.

 

Sime Darby mengatakan banyak pelanggan utamanya telah menyatakan dukungan berkelanjutan dan telah terlibat dengan perusahaan independen untuk mengatasi larangan AS.

 

"Kami yakin pelanggan kami mengakui komitmen jujur kami untuk perbaikan berkelanjutan, dan kredibilitas kami sebagai produsen minyak sawit berkelanjutan bersertifikasi RSPO terbesar di dunia, terhitung sekitar 17% dari total pasokan CSPO global," Direktur Pelaksana Sime Darby Oils Mohd Haris Mohd Arshad kata.

 

FGV tidak menanggapi permintaan komentar.

 

Bagikan

RELATED POST

Event

Pengunjung